PERAWATAN KECAMBAH KELAPA SAWIT

Pertama kali penerimaan peti kecambah harus diletakkan di tempat yang terlindung dari sinar matahari langsung, dibuka dan tiap-tiap kantong harus diperiksa dan dipisahkan ketika ada kecambah yang abnormal . Setiap kantong kecambah harus dibiarkan terbuka selama beberapa menit untuk memungkinkan terjadinya pergantian udara. Kecambah yang sudah terbuka harus segera ditanam pada hari diterima. Pada waktu akan dilakukan penanaman, kecambah harus diperiksa dan dipisahkan yang abnormal dan double tone (kembar).
Berikut merupakan kriteria kecambah abnormal:
1.    Belum jelas radicula (berwarna putih) dan atau plumula (berwarna kuning)
2.    Radicula atau plumula yang busuk
3.    Radicula atau plumula searah
4.    Adanya pertumbuhan jamur
5.    Bentuk yang tidak normal atau rusak.

Embrio harus diperlakukan dengan hati-hati karena fase kecambah berkembang masih terlampau lemah dan. Kecambah harus selalu berada pada tempat yang terlindung sejak diterima sampai selesai tanam. Apabila plumula kembar, maka yang lemah harus dibuang dan kecambah ditanam seperti biasa.

(cari gambar kecambah kelapa sawit)

Penanaman Kecambah
Fase kecambah ini plumula dan radikula rentan patah apabila mendapat tekanan yang terlalu kuat oleh karena itu proses pemindahan harus dilakukan secara hati-hati. Proses penanaman harus dilakukan secara tepat dan hati-hati. Berikut merupakan prosedur/langkah-langkahpenanaman yang dilakukan :
1.      sebelum kecambah ditanam, tanah di polybag disiram sampai jenuh.
2.      Kantong plastik kecambah dibuka dengan hati-hati dan letakkan kecambah di baki yang beralaskan karung yang basah yang telah direndam air dalam larutan fungisida Thiram dengan konsentrasi 0,2 %.
3.      kecambah diseleksi dan dihitung
4.      pada saat penanaman kecambah harus memperhatikan posisi radicula yang akan diposisikan arak kebawah dan plumula yang akan diposisikan ke atas.
5.      Kecambah ditanam dengan kedalaman ± 2 cm dibawah permukaan tanah polybag. Hindarkan penanaman kecambah yang terlalu dalam atau terbalik.
6.      Polybag disiram sampai jenuh setelah penanaman kecambah
7.      Pemberian naungan disesuaikan dengan iklim setempat.

Naungan
Pada tahap awal bibit dapat diletakkan dibawah naungan.  setelah dua daun keluar naungan dapat dikurangi sebesar 50 %. Luas naungan minimal sebesar luas bedengan dengna tinggi naungan lebih kurang 2 m. setelah daun ketiga keluar naungan harus sudah dihilangkan. Hal ini dikarenakan untuk emaksimalkan daun untuk mendapat sinar mata hari lebih banyakk. Kini banyak perusahaan besar tidak lagi menggunakan naungan sebagai standard yang baku.

Penyiraman
1.    Penyiraman dilakukan setiap pagi dan sore hari selama 30 menit atau setara dengan 6 mm curah hujan untuk setiap penyiraman.
2.    Bila malam harinya ada curah hujan > 10 mm, tidak perlu penyiraman pada keesokan pagi harinya, dan penyiraman sore harinya bergantung pada kelembaban tanah di polybag dan apabila pagi hari turun hujan > 10 mm, maka tidak perlu penyiraman pagi dan sore.
3.    Bila ada genangan air yang bertahan di polybag setelah penyiraman, maka buat tambahan lubang polybag dengan cara menusuknya menggunakan tusuk bambu  atau yang lainya dengan berdiameter 5 mm.

Pengendalian Gulma
Pengendalian gulma di dalam polybag dan diluar polybag dilakukan secara manual (mencabut) dan tidak boleh menggunakan herbisida, karena pada saat bibit di Pre Nursery (3 bulanan) bibit sangat rentan terhadap bahan kimiawi utamanya herbisida.

Seleksi
Seleksi bibit dilakukan pada umur 2 bulan dan pada saat transpalanting. Bibit yang telah afkir harus dimusnahkan agar bibit afkir tidak terkirim ke lapangan ataupun terjual karena menyangkut masa depan kebun selama 25 tahun.

Ciri Fisik Bibit yang afkir di Pre Nursery
Setiap pembibitan harus diperhatikan disetiap pertumbuhann bibit satu persatu. Halini bertujuan antuk memperoleh hasil bibit yang berkualitas tinggi baik dari segi perhatanan terhadap penyakit maupun dalam segi produktifitassnya. Oleh karena itu harus diperhatikan. Berikut merupakan cirri-ciri bibit yang harus dipisahkan ketikka bibit masih di pembibitan pre-nusery:
  •  Pucuk daun bengkok dan berputar, disebabkan karena pada saat penanaman terbalik.
  • Daun lalang atau daun sempit (narrow grass leaf), disebabkan faktor genetik.
  • Daun kerdil dan sempit (stum/little leaf)
  • Daun menyempit dan tegak (acute/eret leaf)
  • Daun yang menggulung (rolled leaf)
  • Daun berkerut/keriput (crinkle leaf)
  • Daun melipat (collante)
  • Bibit kerdil (stunted)
  • Chimaera, Sebagian atau seluruh daun secara seragam berubah pucat atau bergaris kuning terang yang sangat kontras dengan warna hijau gelap dan jaringan yang normal
  • Bibit dengan serangan penyakit berat, Sebagian tambahan dari karakteristik yang telah dikemukakan di atas, bibit yang terserang penyakit bercak daun yang disebabkan jamur curvularia dan penyakit antracnose (daun membusuk dari pinggir) disebabkan jamur boitrodiplodia, melaconium elaidis dan glomerella singulata harus afkir.
pembibitan prenusery dapat di lihat di sini

0 Response to "PERAWATAN KECAMBAH KELAPA SAWIT"

Post a Comment

kami berhara kritik dan saran. pembaca untuk meningkatkan web ini menjadi lebih baik.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel